Iklan
Beranda > InterMezo, Mercon > Cerita Mudik – Balik ku di Idul Fitri 1437H / 2016

Cerita Mudik – Balik ku di Idul Fitri 1437H / 2016

z mudik

Halo bro semua 😀 , Suasana Idul Fitri atau yang biasa populer sebagai Lebaran sudah usai, saat ini pertengahan bulan Juli 2016 masih ada yang menjalani arus balik, nah, kali ini cuma sekedar berbagi cerita, sebagai memori saja.

Mudik tahun ini berbeda dengan orang tua, kalo orang tua duluan dengan kereta Api Sritanjung tanggal 30 Juni, tapi berhubung waktu itu tanggal 30 Juni 2016 Pasuruan kebanjiran, jadilah kereta api nya nongkrong di Stasiun Probolinggo dari jam 11 hingga jam 6 Sore, ngapain aja tuh??

Ternyata perbaikan rel memakan waktu lebih lama, setelah para penumpang protes, akhirnya seluruh penumpang kereta dinaikan ke bis pariwisata dari PT KA, menuju ke Surabaya, dan berangkat dari surabaya jam 1 malam hingga ke Kota Yogyakarta sampai pagi, semua penumpang diantarkan ke tujuan, dengan dapat 1 x Makan dan malkist abon, nyesek tapi lumayan 😀

Nah, lain versi dengan saya, di terminal ubung, bis nya ngetem hingga 2 jam, ngeselin banget coba, sampai di Gilimanuk ternyata antrian panjang masuk pelabuhan hingga 5-7 km lebih jauh dari pertigaan Cekik, begitu bis berhenti langsung diserbu tukang ojek lokal, bayar 20 ribu tuh dari ujung kemacetan sampai ke tempat beli tiket pelabuhan, tapi gak pake helm, parah banget dah.

Lalu sahur di kapal, naik kereta api langsung tidur, berikutnya turun di stasiun Surabaya Gubeng karena gak kebagian tiket sampai nganjuk, lalu nungguin bis tujuan terminal Purabaya di depan Stasiun Gubeng, lumayan nunggu setengah jam 👿

Sampai gubeng sudah jam 15.30, langsung cari musholla dan gasspol nyari bis AKAP ke Nganjuk, tidak diduga ternyata terminal rame buanget, bahkan Bis Sumber Kencono yang saya naiki penuh hanya dalam 5 menit, sampai sumpek banyak yang berdiri, memang dah,,, saya mudik pas di hari puncak nya.

Bukan hanya sumpek, ternyata bis berguncang terus yang setelah diperhatikan, jalanan dari Surabaya hingga ke Jombang itu sangat jelek dan bergelombang, wahh… jadi mual deh :mrgreen:

Sampai tujuan jam 19.02, gak macet ternyata… saavveee…

Arus Balik

Rute balik sudah ditetapkan, Dari Nganjuk naik bis ke terminal Purabaya, dari Purabaya naik bis kota ke Gubeng, dari St. Gubeng ke Banyuwangi, nyebrang ke Bali trus naik Bis lokal ke Denpasar.

Lalu diputuskan untuk balik tanggal 9 Juli 2016, hari Sabtu ke terminal nganjuk pagi hari jam 9, edaannn…. baru tau ternyata ada kemacetan parah dari Caruban hingga Nganjuk sehingga sangat sedikit bis yang mampir, hanya ada 4 bis tujuan surabaya dalam dua jam… parah banget, itu juga sudah gak bisa masuk.

Akhirnya berhasil dapat bis Sumber Kencono (lagi??) jam 11.04 itu juga sengsara di dalam, terjepit dalam keputus-asaan karena gak bisa gerak sama sekali, diperparah oleh pedagang yang bikin suasana makin gak karuan…. rasanya greget tapi sumpek 😥

Setelah dua jam berdiri dan cukup banyak penumpang yang mabok, baru bisa dapet tempat duduk di Mojokerto, mojok di belakang kayak kotak amal 😆 , langsung tidur deh soalnya dah mual juga. Disitu juga sudah khawatir banget gak bisa ngejar kereta api Sritanjung yang berangkat jam 14.30 dari Gubeng.

Sempat mikir semua rute dan cara gimana caranya bisa naik kereta api, maksudnya gak mau rugi soalnya kan udah beli tiket, mulai dari naik ojek dari Purabaya ke Stasiun Gubeng atau Wonokromo, maksudnya biar lebih cepat…. tapi kondisi berkata lain….

Si Sumber Kencono sampai Surabaya jam 14.19, yang artinya dengan gimana pun gak bakal bisa sampai, dalam kondisi normal di maps menyebutkan bahwa perjalanan dari Purabaya ke Gubeng 20 menit sepanjang 12 km

Tapi…. ide gila terlintas… 👿

Naik KA Sritanjung tujuan Banyuwangi dari Stasiun Sidoarjo, langsung browsing cepat tentang jadwal Sritanjung, ternyata kereta berangkat dari Sidoarjo jam 15.00, Yosh!! buka maps dan ketik St. Sidoarjo, wow, jarak 18km, lurus doank, estimasi perjalanan 30 menit, dan sekarang jam 14.24, Gambliinnnggg..!!

Langsung jalan cepat ke shelter bis kota, karena biasanya tukang ojek ngumpul disitu, beruntung banget langsung ketemu tukang ojek, tanya ke tukang ojek tarif berapa? 40 ribu… Oke, berapa lama waktu?? 30 menit, langsung gaspol pak.

Momen menegangkan dimulai, langsung buka navigasi dan maps untuk mengetahui status posisi secara update… kendaraan tukang ojeknya adalah Honda Supra X 125R, ngebut pak!!

Alhamdulillah,…, traffic bener-bener lengang, jalanan lurus-rus hingga St. Sidoarjo, tiga lampu merah ditrobos, di jembatan layang malah motor sampai goyang dombret setelah motor kepentok sambungan jembatan, status terpantau di GPS, plus Doa,,,, ada motor, mobil ngalangi diklakson keras…!! good job pak ojek.

Screenshot_2016-07-09-14-52-49

Jarak dengan Stasiun hanya 400 meter, waktu sudah jam 14.47, lah dalah tukang ojek nya lupa jalan dan nyasar… aaaaachhh!!! 👿 langsung tunjukin GPS yang sedari tadi digenggam, “Pak Puter jalan, trus belok kanan” akhirnya selama 300 meter jalan melawan arah dan tiba di St. Sidoarjo, jam menunjukkan 14.51, Akhirnya…!! Kereta Sritanjung belum tiba.

Sebenernya ketika tukang ojek nyebutin angka 40 ribu, saya pingin nawar… tapi 1 detik kemudian terpikir bahwa Tukang Ojek nya bakal kurang bergairah ngebut dengan tarif hasil tawar-menawar, dan itu juga buang-buang waktu.

Sampai Stasiun langsung Qoshor Sholat dan kereta datang, masuk deh kulkas berjalan… Sampai di Banyuwangi Baru tepat waktu jam 21.15, langsung nyebrang kapal dan ke terminal Gilimanuk, Bis berangkat jam 12.45 WITA dan tiba di terminal Ubung Denpasar pukul 5.15, lambat banget nih bis nya.

Perjalanan yang cukup menegangkan, sama frustasi nya waktu hampir ketinggalan pesawat Lion pada April lalu 😉

MnM

Iklan
  1. 17 Juli 2016 pukul 10:05 AM

    kenthir koe con.. 😆
    jadi pake tiket gubeng-banyuwangi naiknya dari sidoarjo ngono? selalu iso? berangkat dr stasiun setelahnya? soalnya yg pernah baru turun sebelum tujuan di tiket.. hahaha

  1. No trackbacks yet.

Komen gak Komen tetap Thank you

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: